Politik Dosa

Baginda berjanji sumpah, semusim maju tidak dipenuhi.
Sejuta mati rebah terkapar lapar.
Layak nasi basi dimakan jua, daripada.

Itu tangisan bukan nyanyian.
Penuh sedih perih.

Hamba bisu.
Hamba pincang.

Baginda buta.
Baginda tuli.

Menabur batu, menuai emas.
Kering tuan, panas… keras.

Buka pintunnya, kami masuk.
Tutup pintunya, mereka masuk.

Kami mati! Siapa peduli?

09 Maret 2014

Iklan

Kisah Seorang Penambang

Sebenarnya kemana diri hendak berlabuh, membuat bingung.
Tak temu padahal dari dulu mencari.
Satu-satu dilihat, intan, berlian dan kecubung.
Hanya itu.

Yang lain pulang berberat bakul, dia pulang seperti dia datang.
Kosong… berteman lelah dan sedih.
Padahal matahari membakarnya, baiklah tak jadi masalah.
Sambil hantam palu terus, memecah batu.

Heran bercampur bingung.
Hingga batu yang sejuta terdiam.
Apa ini? Aneh sekali.
Tidak berkilau. Kotor dan berat

“Sudah sejuta batu hancur, satu yang dicari.
Untuk ini aku dilahirkan. Untuk ini aku berkorban”. Akhirnya..
Tidak pernah sebahagia ini, dan tidak akan lagi.

Dia bilang batu ini berbeda, dan orang-orang menertawakannya.
Orang lupa, nilai jual bukan ukuran.
Tersenyum dia pergi dan hidup bahagia selamanya.

24 Maret 2014